Tuesday, February 15, 2005

Kapan Pakai Otak

"Kan dari dulu udah dibilangin.
Jangan kebanyakan nanya.
Kalau semua ditanya, semua dibingungin,
hidup kamu gak akan enak.
Serba bingung. Pusing.
Ini bukan itu bukan ini salah itu salah!
Hasilnya terus apa?!"

"Kan dari dulu udah dibilangin.
Ngapain sekolah desain grafis.
Coba kalau dulu ambil MBA.
Sekarang kan lebih besar kebutuhannya.
Nyari kerja lebih gampang dan duit lebih banyak.
Coba liat sekarang.
Bisa apa?
Kerja sampe pagi. Sabtu Minggu juga kerja.
Duitnya mana? Mana?!"

"Kan dari dulu udah dibilangin.
Jangan dibuang-buang duit.
Eh ini malah asik-asik bikin scam ads!
Kamu bisa kenyang apa makan tuh iklan tv?
Bisa tuh iklan majalah dijadiin sop?
Kan mendingan ditabung buat beli rumah!
Tambah tua kok ya bukan tambah dewasa!
Mau sampai kapan?!"

"Kan dari dulu udah dibilangin.
Jangan sekali-sekali main sama pria beristri!
Bukan masalah dosanya.
Tapi karma.
Sekarang kalau mereka cerai gara-gara kamu gimana?
Kalau kamu kena tulah gimana?
Mau kalau pacar kamu diambil orang?!"

"Kan dari dulu udah dibilangin.
Kalau mau main sex, gak usah pake perasaan!
Jangan dikira malam ini dia tidur sama kamu,
terus besok nama kamu diinget!
Bedain dong badan dan nafsu!
Kalau kamu jadi kepayang gini
sementara dia udah main sama yang lain,
siapa yang susah?! Siapa?!"

"Semua-semua mesti pake perasaan.
Semua, mesti pake perasaan.
Kapan kamu pake otak!
Kapan?!"

5 comments:

Alia said...

Saat logika terlalu berkuasa,
perasaan pun capek memberi makna.

:(

rangga said...

Yah... banyak emang orang yang lupa kalau terkadang rasa lebih berarti daripada logika...

sad but true...

Cheers.

rur said...

buah simalakama gini...

semua - semua pake rasa,
ribet...

tapi kalo semua - semua pake otak,
capek...

r324pasha said...

salah satu alasan Tuhan memberikan perasaan untuk belajar dari kesalahan

Salah satu alasan Tuhan memberikan pemikiran untuk bertindak dari kesalahan

Reza Pasha

Na2 said...

kalo kebanyakan pake perasaan...bisa keenakan tapi bisa juga nahan rasa sakit...been there done that..and it sucks!

kalo kebanyakan pake logika..bisa2 hidup ngga punya arti karena ilang perasaan...

Tapi itu emang dua hal dilematis yang diciptakan Tuhan..tinggal gimana kita bisa nentuin kapan baiknya pakai perasaan dan kapan saatnya logika turun tangan