Sunday, March 02, 2008

The Pathetic Sonata for Freelancer

Pernah ada yang komplen ke gue:
"ah loe selalu cuma ngasih tau yang enak-enaknya aja jadi freelancer.
yang gak enak-nya sedikit banget.
gak sebanding tau!
kan kita jadi tergiur tapi terus jebakan betmen!"

OK!
Sekarang hari Minggu jam 02.05 pagi.
Gue masih di depan laptop ditemani TV.
Si Boy Noya, presenter Bangka-Ambon itu
lagi nyerocos MetroSport jadi background.

Photobucket

Gue belum bisa tidur,
karena besok jam 16.00 sore
gue mesti present ide dan storyline(S) ke agency.
Brief-nya beneran kompleks dan
memang gak bisa dibikin lebih sederhana.
Gak bisa komplen karena brief ini sudah disetujui
secara GLOBAL!

Gue belum ketemu ide.
Mau brainstorming sama siapa ya?
Laptop gue pasti udah bosan dengerin gue ngomong sendiri.
Internet udah habis gue buka semua.
Telepon temen? Bisa dimaki.
YM list gue udah gak ada yang available.

Mau mundur? Bilang "sorry ad people. i have no idea!"
Mereka akan bilang "oh ok... bye!"
Artinya bulan ini gak ada pemasukan dong.
Hidup pake apa?

Berarti suka gak suka, mau gak mau, harus ada ide.
Dan gue belum ketemu ide sama sekali!

Ingatan gue melayang ke zaman waktu jadi karyawan.
Enak banget, bisa punya temen untuk brainstorming.
Pun kalau idenya jelek, ada CD atau ECD untuk jadi bumper.
Gak mungkin ngerasa sendiri kayak malam ini.

Gue juga masih inget saat masih jadi karyawan.
Bisa sms-an sama Yoga, partner copywriter gue,
janjian untuk dateng pagi dan tukeran ide.
Beban jadi gak terlalu berat rasanya.

Atau sekedar sms ke Account Director,
minta dia dateng pagian biar bisa ngobrolin briefnya lagi.
Bahkan kalau perlu peres juga ide dia.
Harmonis dan damai banget rasanya.

Gak perlu juga mikirin soal pemasukan.
Mau gak mau, suka gak suka,
tiap tanggal 25 pasti ada yang transfer uang.
Tenang dan mapan hidup ini rasanya.

Bisa jadi pikiran gue gak akan sebuntu ini.
Karena kalau karyawan sering ada training,
ada buku-buku baru, ada kiriman porto regional,
bisa minta saran ke Canada lah, Singapore lah,
bahkan berhubungan dengan ECD-ECD kelas dunia.
Jadi merasa gak sendirian.

Namanya hidup, gak mungkin sempurna.
Diantara semua derita jadi freelancer,
buat gue yang paling 'dalem' adalah
perasaan sendiri.
Bukan kesepian. Tapi sendiri.

Terus, gue buka website www.freelancerandco.com
Wesbite yang selama ini gue dan Herman urus.
Agak menghibur melihat wajah-wajah teman-teman freelancer-freelancer lain-lain.
"Pada pinter gaya ya, temen-temen itu!" Kata gue dalam hati.
Setidaknya, gue merasa bahwa di kamar-kamar di kota Jakarta ini,
ada teman-teman yang lagi tidur.

Akhirnya gue menyalakan rokok dan beranjak ke balkon.
Kota Jakarta lagi tertidur dengan tenangnya.
Angin dingin mengelus rasa sendiri tanpa ampun.
Gue melihat ke atas.
Langit pun ikutan sepi.

Kata orang, Tuhan selalu mengajak umatnya
untuk melihat berbagai hal dari berbagai sudut pandang.
Malam ini, hati gue seolah berkata:

"Dalam kesunyian, bisa ada keindahan.
Dalam kesepian, bisa ada cinta.
Dalam kesendirian, bisa mengenal diri sendiri."

2 comments:

luqman said...

dalem banget
nggak tau lagi melankolis atau tapi waktu membaca ikut merasakan juga....mungkin buru2 kawin biar ada teman yang seteman-temannya, oom

mister::G said...

Tuhan menghajarku dengan keras, tetapi Dia tidak membawaku kepada maut (GKI Panglima Polim Minggu Paskah jam 08.30), habis lembur buat presentasi juga.