Monday, January 01, 2007

Badan Bagus VS Badan Sehat

Photobucket - Video and Image Hosting

Gue yakin, di tahun baru ini, pasti banyak yang bikin resolusi untuk punya badan bagus kayak cover majalah men's health atau vogue. Mungkin ada juga yang punya resolusi pengen rajin ke gym. Dari sekali sebulan jadi 3-4 kali seminggu.

Sekarang, ijinin gue berbagi cerita tentang pengalaman gym gue. Bisa jadi berguna, bisa jadi enggak, tapi buat iseng-iseng aja.

Gue mulai ngegym dari tahun 2001. Waktu itu dengan tinggi yang cuma 170, berat 68 kilo gue jadi ndut, muka gue jadi lebar, dan dagu gue jadi ada 3 kayaknya!. Terus gue ngegym. Hanya dalam waktu 3 bulan, berat badan gue susut jadi 60 kilo. Udah ideal banget. Perut gue mulai ngasih liat bayangan sixpack, otot2 mulai nongol dan seneng banget kalau pake baju. Semua baju keliatan bagus. Pede banget kalau ke kolam renang. Semakin terbuka semakin bagus. Hehehe!

Untuk mendapatkan itu semua, gue pernah dikasih tau sebuah teori yang udah gue buktikan sendiri. Badan bagus itu terbentuk dari 70% makanan dan 30% latihan. Kebayang kan? 70%! Jadi, hampir gak ada gunanya kalau latihan 2 jam terus makan nasi goreng kambing. Hehehe bisa bubar jalan! Mau makan karbo banyak tapi badan bagus? Boleh aja! Tapi latihan kayak kuli. Berarti 8-12 jam di gym!

Intinya, banyak orang ke gym frustasi. Ke gym 4 tahun kok masih ndut, gak keliatan ototnya dan lain lain. Bisa dipastiin, makanannya. 'Makanannya kotor' istilahnya. Sementara pernah gak liat orang yang gak repot amat ke gym tapi badannya bagus? Bisa jadi karena makanannya bersih. Atau bisa juga, memang udah anugerahnya Dia! Inget orang kulit hitam? Dari balita udah ada bicep dan tricepnya dengan jelas.

Terus di awal 2006, gak tau kenapa gue mulai ngerasa bahwa memiliki badan bagus itu jadi beban. Gue jadi gak menikmati hidup. Bayangin, gue gak bisa makan popcorn dengan butter pas nonton film komedi. Weekend bangun pagi hanya biar bisa ke gym. Gue sering banget menolak ajakan makan malam teman. Dan banyak pengorbanan lainnya.

Di suatu pagi gue bangun tidur, suara hati gue bertanya pada diri gue sendiri "untuk apa sih sebenarnya punya badan bagus? Emang gue model? Bukan! Cuma orang iklan. Terus yayang gue akan ninggalin kalau badan gue sedikit ndut? Wah ya silakan! Gila aja fisik jadi ukuran cinta." Dan di atas segalanya, karena gym, gue jadi ngerasa orang yang terlalu narsis dan egois. Semua gue lakukan demi keindahan tubuh.

Dan gue pun ngerasa malu sama diri gue sendiri. Gila ya, gue berambisi punya badan bagus. Badan bagus gak ada gunanya untuk orang lain. Badan bagus gak bikin temen-temen jadi makin sayang sama gue. Badan bagus gak bikin klien makin percaya sama gue. Badan bagus gak bikin gue bisa bikin iklan bagus. Badan bagus hanya berguna untuk ego gue doang!

Akhirnya pagi itu gue memutuskan, gue akan terus ke gym tapi bukan untuk punya badan bagus. Bukan untuk ketemuan temen2 baru. Bukan buat gaya-gayaan. Bukan buat kompetisi. Tapi, supaya bisa lebih menikmati hidup. Titik.

Caranya?

Dengan ke gym, badan seger (seger loh ya, bukan bagus), dan gue semakin semangat kerja. Gue jadi gak marah-marah muluk. Insya Allah prestasi kerja gue meningkat. Jumat malam, ada temen ngajakin nonton padahal jadwal gym? Bye-bye gym! Gue pilih temen. Badan bagus hanya akan bersama gue selama gue latihan. Temen, selalu bersama gue. Ada ajakan makan malam nasi goreng kambing di pinggir? Sesekali boleh lah! Bisa sekalian buka telinga buka mata melihat sekeliling. Melihat kehidupan lain di luar kantor.

Intinya, mulai pagi ini, i take control, i conduct, i compose my gym and not the other way around! Bukan untuk punya badan bagus. Tapi badan segar dan sehat. Sering denger orang sakit padahal badannya bagus kan?

Setelah 8 bulan ke gym dengan attitude baru, sekarang badan gue lebih ndut2 dikit. Jadi 62 kilo. Kata temen2 lebih lucu kok! Dan, gak ada lagi rasa bersalah, bete dan sebel hanya karena gue gak bisa ngegym. Hidup terlalu indah kalau untuk dihabiskan dengan mengangkat barbel. Terlalu banyak yang bisa kita lakukan untuk mengisi hidup ketimbang merepotkan diri dengan menghitung kalori.

Gue orang iklan dan gue pengen kasih tau temen-temen. Mens Health, L-Men, Adiraga dan lain-lainnya adalah perangkat bisnis. Digunakan untuk berjualan sesuatu. Apa yang ditampilkan adalah ilusi dan harapan. Bisa jadi motivasi tentunya dan pastinya. Tapi kalau kita termakan, hidup kita bisa taruhannya!

9 comments:

kw said...

kali emang semua ada plus minusnya. aku tak pernah ke gym, cuman olahraga secukupnya: lari 10 kali putaran lapangan sepakbola. dan jarang makan yang "aneh2".

thx infonya ttg iklan. jadi semua iklan itu menipu ya glenn? :)

Iman Brotoseno said...

gendut tapi cute..nggak papa khan

rur said...

yang penting sehat glenn... dalam tubuh yang sehat ada jiwa yang sehat *apa seeeh*

aniwai, selamat taun baru yah!

Prita said...

Deee... sesama gym-ers dilarang saling mengomentari, rur. Kalo Glenn ke gym biar badan segar, kalo Ruri ke gym biar hati dan pikiran segar, hehehe... Met Taon Baru, Glen. Moga-moga terus berjaya!

andika dwijatmiko said...

yang penting tiap hari ada olah raganya. minimal "swaiso" nya pak hembing. ayun2 tangan sambil atur pernafasan. menjaga asupan udara dalam tubuh. banyak oksigen masuk ke paru2 akan lebih sehat. sy stuju glenn, yang penting selalu bergairah n semangat. perutku jg ndut kok... he.. he....
ayo makan nasgor kambing kurban...

Komun said...

Nge-Gym biar bening....

astrid said...

Ah gelo lo glen.... Gw khan lagi rajin-rajinnya nge-gym nih. Enam kali 2 jam seminggu. Tapi memang gw niat sehat kok. Gw ngerasa jadi lebih sehat aja, dan justru jadi brani makan yang aneh-aneh, karna tau kalo besokannya para lemak jahat itu bisa di bunuh dengan cardio selama 2 x 30 menit. Hehehe... Pokoknya semua sehat...sehat badan, sehat pikiran dan sehat mata.

floating angel said...

halo Glenn...gw baru mulai baca blog lo niy, disela-sela waktu lembur (duh).

badan bagus dan sehat.. penting 2-2nya.. hehe
bagusnya sih, tau kapan spoil the body and pay it back.
tapi dah setahun gw gak ke gym...alhasil, berat badan tetap, tapi kandungan lemak yg meningkat. hiks...
new year resolution: back to gym!

Desy Andriani said...

Ha ha ha memang hidup terlalu indah seh kalo dibandingkan mengangkat barbel aja... Salam kenal & minta ijin satu artikel saya terbaru nge-link ke blog mas ya. Dilihat ya di www.muslimahcosmopolitan.blogspot.com Salam.