Monday, November 05, 2007

Gak Lebih Gak Kurang

Tadi pagi,
gue bangun jam 9 an lebih lah.
Pas keluar kamar,
gue bisa denger suara Mbak Pargi nyuci baju.

Terus gue lanjutin dengan
nyiapin makan pagi sendiri.
Mbak Pargi nawarin bantuan.
Gue tolak karena memang
gue lagi pengen bikin sarapan sendiri.

Sambil makan pagi gue baca koran,
dilanjutkan ngobrol sama Mbak Pargi.
Cerita tentang waktu lebaran kemaren,
sebenarnya dia sudah mau dilamar.

Lamaran itu dia tolak,
karena lamaran itu bersyarat.
Dia harus tinggal di kampung.
Mbak Pargi belum mau.

Sesudah sarapan, gue mandi.
Bersiap-siap mengantarkan CD.
Ke sebuah agency di bilangan Proklamasi.
Sekalian ambil bayaran.

Dari situ, gue ke Plaza Senayan.
Tadi pagi gue liat kulkas kosong.
Gue beli nasi bogana dan lain-lain.
Semua gue bawa pulang.

Pas pulang lagi, Mbak Pargi lagi menyapu.
Sambil dengerin radio pake earphone.
Dia agak terkejut karena gue pulang cepet.
Gue minta dia ngelanjutin dengerin radio sambil nyapu.

Di depan gue sekarang ada nasi bogana.
Di samping laptop. Internetan.
Cek imel, blog, multiply, friendster.
Kirim kerjaan sedikit.

Gak terasa gue tertidur sebentar.
Mungkin karena nasi bikin ngantuk.
Gak sampai 30 menit.
Pas bangun lagi, Mbak Pargi sudah pulang.

Dengan berat, gue bersiap ke gym.
Rencananya hari ini mau jalan kaki aja.
30 menit bisa sampai.
Udara mendung mendukung rencana ini.

Sambil berjalan ke gym,
gue mendengarkan ipod.
Unbreakable-nya Shanty kiriman teman.
Lumayan. Jadi semangat jalan.

Sesampai di gym, gue ikutan kelas spinning.
Sambil mengayuh sepeda,
terbayang lemak nasi bogana ikut terbakar.
Badan gue basah kayak baru mandi.

Sesudah gym, gak pake mandi
gue memutuskan untuk berjalan kaki pulang.
Jalanan masih macet.
Kali ini gak dengerin ipod.

Hujan rintik-rintik kecil.
Bau tanah mulai tercium.
Langkah sengaja gue lambatkan.
Udah lama gak mengalami ini.

Kena air hujan.
Kena angin kota Jakarta.
Mendengarkan suara sekeliling.
Nyebrang jembatan busway.

Mendengarkan suara wajan nasi goreng jalanan.
Klakson mobil gak sabar.
Suara kenek berteriak lantang.
Satpam mengatur lalu lintas.

Bau sampah di pinggir jalan.
Kucing mati di aspal.
Semilir bau badan satpam yang sibuk kerja.
Dengkuran pengemis di halte bis.

Satu-satunya kata yang ada di hati gue,
"alhamdulillah, alhamdulillah..."
Buat gue, inilah nikmatnya hidup.
Inilah hiburan yang sebenarnya.

Gue memang gak punya semua.
Dan memang gak akan pernah punya semua.
Apa yang gue alami hari ini,
Adalah kenikmatan dari Allah.

Sebelum perjalanan selesai,
gue cuma bisa bersyukur.
Inilah yang gue mau. Cukup seadanya.
Gak lebih dan gak kurang.

2 comments:

Micki Mahendra said...

Tulisan bagus.
Waktu bagian alhamdulillah, pasti banyak yang ikut bersyukur. Seperti saya.

M

Akbar Amaru said...

bersyukur adalah kenikmatan terbesar